Kasus Pidana Terbuka Swiss Terhadap Mantan pejabat FIFA Jerome Valcke


Kasus Pidana Terbuka Swiss Terhadap Mantan pejabat FIFA Jerome Valcke - Informasi Online Casino

Jaksa Swiss telah membuka proses pidana terhadap mantan Sekretaris Jenderal FIFA Jerome Valcke dan Chief Executive Officer Qatar Nasser Al-Khelaifi, eskalasi terbaru dalam investigasi mereka yang sedang berlangsung mengenai korupsi di sepak bola.

Barry Bercke, pengacara A.S. dari Valcke, menolak berkomentar. Perwakilan di Qatar dan Paris untuk beIN tidak segera menanggapi permintaan komentar. Stoke Berharap Bisa Memiliki Joe Allen.

Kantor Kejaksaan Agung Swiss (OAG) mengatakan bahwa pihaknya telah memulai penyelidikan pada bulan Maret kepada Valcke, Al-Khelaifi - yang juga merupakan CEO dan ketua tim sepak bola Paris Saint-Germain - dan seorang pengusaha yang tidak disebutkan namanya di sektor hak-hak olahraga.

Mereka dicurigai melakukan penyuapan, kecurangan, kesalahan penanganan kejahatan dan pemalsuan, kata OAG.

Jaksa mewawancarai Valcke pada hari Kamis, sementara pihak berwenang di Prancis, Yunani, Italia dan Spanyol mencari properti di berbagai lokasi, kata OAG.

Jaksa Prancis mengatakan bahwa mereka telah mencari kantor beIN di Paris pada hari Kamis. Di Yunani, sumber peradilan mengatakan: "hari ini, jaksa berpartisipasi dalam pencarian di tempat tinggal. Operasi dipimpin oleh pihak berwenang Swiss."

"Diduga bahwa Jerome Valcke menerima keuntungan yang tidak semestinya dari seorang pengusaha di sektor hak olahraga sehubungan dengan pemberian hak media untuk negara-negara tertentu di Piala Dunia FIFA pada tahun 2018, 2022, 2026 dan 2030 dan dari Nasser Al-Khelaifi dalam hubungan dengan penghargaan hak media untuk negara-negara tertentu di Piala Dunia FIFA pada 2026 dan 2030, "kata Kantor Kejaksaan Agung Swiss (OAG) pada hari Kamis.

OAG telah mengatakan tahun lalu bahwa Valcke dicurigai salah melakukan kejahatan dan pelanggaran lainnya. Dia telah membantah melakukan kesalahan.

FIFA yang berbasis di Zurich, badan sepak bola global, telah berusaha merombak operasinya setelah terjadinya krisis terburuk dalam sejarahnya, yang dipicu pada tahun 2015 oleh dakwaan di Amerika Serikat yang melibatkan beberapa lusin pejabat sepak bola mengenai tuduhan terkait korupsi.

Postingan populer dari blog ini

Panduan Pemula Memilih Game Kasino Online

Radamel Falcao 12 tembakan, 11 gol dengan Monaco

House Edge untuk Berbagai Game Casino